Aku seorang Jurutol kontrak


Sumber: Google Images


Assalamualaikum. Dah lama sebenarnya, blog ini kesepian tanpa coretan-coretan. Mungkin ada segelintar pelawat yang mencari pelbagai info datang singgah memeriahkan blog ini. Terima kasih walaupun kewujudan blog picisan ini kadang-kadang untuk mempromotekan diri sendiri. Hahaha.


Sekitar pertengahan bulan 12, aku ditawarkan perkerjaan sebagai jurutol kontrak di sebuah syarikat konsensi tol di lembah Klang, New Pantai Ekspresway (NPE). Kepada yang sudah biasa ingin ke Kuala Lumpur melalui Pantai Dalam atau Bangsar, NPE mungkin tak asing bagi mereka. Selama lebih kurang 2 bulan aku berkerja disini. Sejujurnya bukan wang yang aku cari disini. Pengalaman yang menjadi titik tolak aku untuk terus bekerja. Aku tahu pengalaman tak dapat dibeli dengan wang. Dengan hanya gaji pokok/basic berjumlah RM8**.00, aku tak rasa dengan gaji sejumlah itu, cukup untuk seseorang yang mempunyai keluarga untuk terus survive lagi-lagi di kawasan bandar. Mungkin untuk individu bujang tidak menjadi masalah, dengan kadar kenaikkan RM1**.00 setiap 6 bulan setelah diconfirmkan jawatan mereka.


Tanggapan awal aku, sebelum aku bergelar jurutol tenyata meleset sama sekali. Tugas jurutol bukan semudah yang disangka. Pelbagai karenah pengguna jalanraya yang sebelum ini tak dapat aku bayangkan. Antara pengalaman yang paling aku tak pernah lupakan adalah, pernah diminta nombor telefon oleh segerombolan lelaki lembut/pondan. Berikut adalah perbualan kami:

___________________________________________________________________________________

Pondan tersebut memberikan wang, sambil tangan kami bergesel antara satu sama lain.

Pondan: Lembutnya tangan abang.
Pondan: Nak nombor phone boleh ?

Aku menghiraukan pondan tersebut, sambil mengira jumlah baki yang perlu dipulangkan semula.
Setelah baki dipulangkan, pondan itu terus mendesak untuk mendapatkan nombor telefon aku. Hampir 2 minit pondan tersebut tunggu reaksi aku. Disebabkan pada ketika itu, aku shift malam, kereta tidak banyak kereta ketika itu. Selepas hampir 2 minit aku menghirau permintaan mereka, baru mereka berlalu pergi.
___________________________________________________________________________________


 Mungkin itu pengalaman yang amat memalukan, tapi sedikit sebanyak aku dapat mengenali golongan yang songsang ini dengan lebih dekat. Hahaha. Pengalaman berjumpa dengan artis, seperti  Zizan Razak, Keith Foo (Pelakon Ariana Rose), Amran Tompel dan banyak lagi. Kadang-kadang sikap pengguna jalan raya sedikit sebanyak dapat mengenali, siapa diri kita. Yang penting sentiasa muhasabah diri, apabila sering dimaki. Mana taknya, bila tol naik, kami sebagai jurutol terpaksa menjadi bahan makian pengguna. Adakah salah kami, jika tol naik. Kami pun kerja makan gaji.


Sesungguhnya, perkerjaan sebgai jurutol adalah perkerjaan paling mulia. Mana taknya, jika dikira kami harus untuk senyum, dan mengucapkan terima kasih hampir 8 jam semasa menjalankan tugas. Bak kata emak, pekerjaan jurutol adalah pekerjaan paling mudah dapat pahala. Apabila hampir setiap hari, bermain dengan duit, membuatkan aku kini agak cekap berfikir. Hahaha.


Terima kasih juga, kepada semua jurutol dan supervisor yang sudi beri tunjuk ajar, walaupun sedar yang aku disitu hanya untuk jangka masa yang pendek. Terima kasih  abang Azahar, Farid, kak Marlissa, kak Azilah, kak Naziyah, kak Hanis, kak Mimi, Aini, Azlin, kecik, Hayati, Abang Subuh, kak Seri, kak Dora, kak Lin, kak Amalina, Bibik, Mak Siti, Akak PJS2 yang tak ingat nama dan individu yang tidak disebutkan nama. Harap semuanya sukses dalam memberikan perkhidmatan yang terbaik. InsyaAllah. Satu hari nanti, aku akan bergelar jurutera di IJM Corporation (NPE).*angan-angan. Hehehe.

 



2 comments:

mujahidknight1 said...

cmne nak mintak jd jurutol ek?

aaa jagiya said...

Hehe ..betul la tu kje yang paling byk guna daya ketahanan mental..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...